Saturday, 11 January 2014

Assalamualaikum wbt    :)

Alhamdulillah for everything Allah. Last a few days I meet up my college friends. Oh itu zaman sudah lama. Masing-masing kami ada kisah silam,  We all banyak bercerita tentang kehidupan. Kehidupan jahiliyyah  dulu kami tutup rapat-rapat. Kami mulakan hidup baru, suasana baru, motivasi dan semangat baru.

 I love Usrah, sebab usrah ni banyak dekatkan kita pada Pencipta. Diri manusia ni perlu di tarbiyah, di beri motivasi untuk tingkatkan iman dan tauhid kita pada Allah. Sebab  sifat manusia ni cenderung pada perbuatan negatif. Thats why Usrah itu perlu ada. So kalau sekarang nak jumpa kawan-kawan mesti ajak dorang pi usrah. Tak kira la dorang nak ke tak nak, depa kena ikut jugak. hehe. Sebab hidup ni singkat, tak perlu dibazirkan masa dengan wang ringgit, shopping sana sini. Pergi usrah je dah rasa macam dapat tenangkan fikiran, duit pun tak dibazirkan.

Now, 
I'm happy with it. No doubt. No stress. I love Allah

Ukhuwah Fillah. LillahiTaala. 



USRAH MATE

Saturday, 23 November 2013

Iman makin down. Please, Tajdid your Niat.

Assalamualaikum wbt    :)

Alhamdulillah for everything Allah. Ya Allah aku sangat mencintaiMu. Ujian Mu, Kasih sayang Mu, Ilmu Mu, Nikmat Mu, what else? Ya Allah sangat banyak, itu semua membuatkan aku makin dalam ingin berkasih sayang dengan Mu Ya Rabb. Walau kadang aku tetap dengan lalai, tetap dengan malas, tetap dengan hanyut pada dunia yang penuh dosa ini, tapi Engkau tetap curahkan kasih sayang pada aku. Ya Allah ampunkan segala dosaku. Ampunkan kesalahanku yang tak terkira debunya. Ya Allah takutnya aku akan azab api nerakaMu yang menyala nyala pedih. Allahu robbi.

Kawan, Disini ku ingin mencoretkan perasaan hati ini,

Kawan, tidakkah kau mahu mencari cahaya. Cahaya itu dipanggil cahaya Ilahi. Di manakah mahu mencari cahaya itu? Jika benar, jika sudi, jika engkau betul betul ingin cahaya yang terang itu, carilah ia dengan ilmu iaitu Ilmu Allah. Kau sebenarnya sudah nampak akan cahaya itu, tapi kadang kau tak tahu adakah kau betul betul nampak, atau kau sendiri masih ragu-ragu dengan cahaya itu. Kawan, untuk mengenal Allah, yakni agama Allah yang berlandaskan al quran dan as sunnah tidak adalah keraguan didalamnya. Oleh itu kawan janganlah sekali-kali kau meragui akan cahaya itu. Jika kau sudah nampak cahaya itu, janganlah kau berpaling kawan. Pandanglah dan pergilah mengejar cahaya yang bahagia nan indah itu.

Kawan, aku juga banyak dosa. Dari dulu sampai la ni pun dosa ku masih bertimbun-timbun gunungnya. Aku masih malas macam dulu, iman ku pula lemah bagai tiada tandingan, sering juga hati ini iri pada manusia, sering juga aku berkata-kata buruk pada manusia. Ya Allah, betapa jeleknya akhlak aku ini. Kawan, janganlah kau menyanjung tinggi akan diri ku ini yang kau cakap wah nina kah ini, macam mana kau boleh jadi alim macam ustazah ni. errrr.... Kawan, janganlah kau lihat aku dari luaran yang dalamannya kau tak nampak betapa kosongnya aku dengan ilmu Allah. Aku ini masih lagi perbaiki diri, masih terkapai-kapai mendapatkan ilmu Allah. Allah, jauh lagi aku untuk digelar ustazah

Kawan, kita adalah hamba, hamba kepada Sang Khaliq Yang Maha Pencipta. Kita adalah hamba kepada Allah. Allah adalah  Pemilik Bumi ini. Kita ni siapa? Manusia, manusia yang diciptakan oleh Allah. Jadi kenapa kita tak patuh kepada Pemilik Bumi? Sebab apa? Sebab, kita manusia ni lebih patuh kepada manusia. Allahu robbi, jauhnya kita dengan Pemilik Bumi. Patutnya kita patuh pada pemilik bumi. Siapa Allah di hati kita? Setakat bercakap di mulut, tapi hati tidak menyatakan apa yang di cakapkan. Jangan sampai kita dilabel sebagai orang yang munafik bila di hisab di hadapan Allah. Nauzubillahminzalik. Kawan sedarkah kamu akan semua ini? Di mana letaknya iman kita? Di mana letaknya perasaan kita pada Sang Pencipta, pada Pemilik Bumi ini? Allah... Jauhnya kita dari-Nya. Tidakkah kita terfikir akan hari pembalasan itu nanti? Tidakkah kita terfikir apa yang kita buat di dunia ni akan di balas di padang mahsyar nanti? Atau kita rasa kita sudah cukup bagus untuk memasuki syurga? Hebat sangatkah diri kita ini?
Tiada yang hebat di dunia ni hanyalah Allah, tidak ada yang kekal di dunia ni hanyalah Allah. Oleh itu, perbetulkan niat kita setiap hari untuk berhijrah kerana Allah. Lakukan kebaikan kerana Allah. Everything is for Allah Love

Berfikirlah kamu sejenak apa yang kamu mahu di dunia ini. Dunia ni bukan milik kita, Ianya milik Allah. Carilah redha Allah dan keberkatan dari-Nya. Moga kita semua berada didalam rahmat dan dilindungi oleh Allah SWT. InshaAllah

Janganlah kamu berpaling dari Allah sekalipun kamu itu perosak
Kawan, aku banyak dosa, jomlah kita sama-sama taubat supaya hati ini tidak rosak lagi





Monday, 25 March 2013

Aku milik Allah, kau milik Allah. Sila sedar diri


Assalamualaikum wbt.

Salam Isnin semua, hopefully semuanya berada dalam keadaan yang sentiasa dirahmati Allah SWT. Selawat dan salam di atas junjungan Nabi kita Nabi Muhammad SAW dan para keluarga serta sahabat baginda. Alhamdulillah kita semua berada dalam keadaan yang dimana semua orang masih lagi boleh bernafas, boleh lagi melihat, boleh lagi berbuat kebaikan. Syukur alhamdulillah, segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam yang telah memberi kita segala nikmat yang tak boleh nak hitung jumlahNya.

Keluarga dan kawan-kawan yang sangat saya sayangi, kamu semua sangat hebat dimata saya. Saya sayang korang semua, oleh kerana saya sayanglah saya nak post sesuatu yang saya rasa tak sedap dimata dan hati saya. Ya, saya memang seorang insan yang lemah tak lah sepandai kamu- kamu semua. Hati saya pun tak lah sebaik hati-hati kalian. Saya tahu saya insan yang baru nak belajar, yang baru nak memperbaiki diri . Sebenarnya kan saya tak tahu macam mana nak tegur, tak tahu macam mana nak cakap depan-depan. Sorry lah sebab saya memang taktahu nak berintonasi supaya korang faham. Sorry jugak sebab bahasa saya agak kasar.

NOW YOU LISTEN WHAT I WANNA SAID TO YOU ALL , Yang duk sibuk agung-agungkan dunia.

Dunia? Ya, saya mengaku saya bangga sangat dengan dunia yang serba mewah, dunia fesyen yang up to date, dunia hiburan, konsert antarabangsa sana sini and macam-macam lagilah yang korang pun lebih tahu. Tapi sekarang saya rasa sedih sebab saya pernah hidup dengan dunia yang macam tu. Sekarang saya benci kehidupan dunia yang macam tu. Maybe sekarang korang akan cakap hello nina, hello minah tak payah nak poyo beremosi sangat macam kau tu hebat sangat, bajet baik, bajet alim, bajet muslimah and bla bla bla bla bla…

HELLO! Bila masa I cakap I ni hebat ? I ni baik ? BILA MASA!

Sebab apa korang cakap macam tu, sebab korang  tengok saya sekarang dah tak macam dulu?  And yes sebab sebenarnya korang tak rasa lagi macam mana INDAHNYA kehidupan saya sekarang, even sekarang saya tak berfesyen langsung, selekeh and apa-apa je lah korang nak cakap. Sebab korang tak rasa manisnya kehidupan Islam, korang memang islam tapi korang hidup tak macam orang islam YANG SEBENAR-BENARNYA??? Memang korang solat, puasa, tutup aurat. Tapi adakah semua tu semata-mata kerana Allah? Kerana dunia kan? Ofcos lah kerana dunia nak orang puji. Betapa cantiknya kau, betapa kayanya kau.  

Dunia? Dunia nak kejar harta kekayaan, nanti mati senang anak boleh warisi harta tu. Hello, didiklah anak –anak mu dengan didikan agama yang sempurna bukan ajar anak beli itu beli ini. Memanglah tak nafikan harta tu penting, tapi takyah lah duk kejar harta tu sampai hutang keliling pinggang, takde masa nak spent time dengan family. Anda ketua keluarga, mana tanggungjawab anda? Bila anak derhaka tengking2, sedar tak macam mana didikan anda terhadap anak anda? sudah cukupkah didikan agama yg kamu berikan kepada anak kamu itu dengan hantar dia pergi sekolah agama? Anda mahu dia menjadi soleh dan solehah tapi anda sendiri itu soleh? Anda solehah?
TEPUK DADA TANYA HATI SENDIRILAH


 Apa yang korang bangga sangat dengan dunia? dunia yang dimegah-megah. Dunia yang penuh keseronokan tapi dalamnya penuh dengan dosa maksiat, dunia yang penuh kezaliman, orang yahudi pulak suka tengok orang Islam macam tu. Sebab dorang bangga yang dorang dah buat korang agung-agungkan dunia maksiat mereka.

Apalah yang korang bangga sangat dengan dunia, sedang akhirat korang lupa.

Baru sekarang saya tahu macam mana orang yang tak pernah hidup dengan mengagung-agungkan dunia. Hidup dorang sangat simple takde nak menunjuk-nunjuk, hidup bersederhana walaupun dorang sebenarnya banyak duit tapi tidak pernah mengagung-agungkan duit tu. Sebab dorang tahu duit tu datang sementara je tak boleh bawak masuk kubur pun bila mati nanti.


Btw korang memang hebat, hebat sangatlah. Tapi lagi hebat Allah yang telah ciptakan langit dan bumi. Dan yang akan matikan kita semua nanti. Sedarlah diri tu, bila lagi nak sedar. Hidayah perlu dicari, bukan duk tunggu – tunggu sampai seru. Tak sampai sampai seru tu nanti dah mati pulak. Macam mana? Cuba fikir kalau hati tu dah gelap. Then Allah tarik nyawa kita masa hati kita dah gelap. Tak sempat nak bertaubat. Eh kau bayangkan lah. Cuba bayangkan. Bayangkan tengah duk bergembira happy2 tengah buat menda tak elok. then Allah tarik nyawa kita. Sekejap je. Kita pun dah mati. Mana lah kita tahu time tu kita nak mati. Tak sempat nak mengucap. Kau bayangkan lah, Ya Allah macam mana lah perasaan tu. Perasaan mati orang yang tak sempat bertaubat, kau tak takut ke? Dosa banyak lagi ni. Then bila dah mati kena seksa kubur. Sesungguhnya azab kubur sangat lah pedih. Kau kan pandai, orang hebat, belajar tinggi, tapi kau fikir tak bila mati datang nanti??? takkan la kau orang pandai tak fikir menda tu. Fikir seronok dengan duit kekayaan kau je eh.
Orang yang paling pandai adalah mereka yang bercakap tentang mati
Orang yang pandai adalah mereka yang bercakap tentang ilmu..
Orang yang biasa adalah mereka yang bercakap tentang peristiwa..
Orang yang bodoh adalah mereka yang bercakap tentang kelemahan orang lain..
Orang yang paling bodoh adalah mereka yang bercakap tentang kehebatan diri sendiri...

Mintak  ampun mintak maaf dari hujung rambut hingga hujung kaki. Saya banyak dosa, sampai sekarang pun rasanya dosa saya masih tak terampun sebab selalu membuat dosa secara tak sedar, tapi saya takkan putus asa untuk mendapat rahmat Allah selagi saya bernyawa. 
Aku milik Allah, kau milik Allah, manusia ke, tumbuh tumbuhan ke, awan ke, binatang ke, SEMUA MILIK ALLAH. Tak payah nak perasan itu awak yang punya k, because you have nothing! ZERO!
KITA HAMBA ALLAH. TANGGUNGJAWAB KITA HANYALAH PADA ALLAH. TAATLAH PERINTAH ALLAH SAUDARA ISLAM KU.
Jaga Iman Jaga Hati. Mujahadahlah melawan nafsu syaitan. Syaitan tak pernah putus asa goda kita. Tapi kita  pulak yang selalu putus asa untuk jaga iman kita. Allahurabbi.
Okeylah sekian saudara-saudara islam ku. Assalamualaikum. Mintak ampun yeee.




Monday, 18 March 2013

Assalamualaikum wbt

Selawat dan salam di atas junjungan Nabi kita Nabi Muhammad SAW dan para keluarga serta sahabat baginda.

Syukur Syukur Syukur, Segala Puji bagi Allah SWT. 

Syukur dengan segala nikmat yang melimpah-limpah. Allahuakbar!

Syukur kerana di pertemukan dengan adik adik yang sangat cintakan ilmu. Adik adikku, semoga kamu semua dirahmati dan diberkati oleh Allah SWT. 

Ya Allah, ana sangat sayangkan ukhuwah ini. 





Rindu kalian, Rindu usrah, Rindu Majlis ilmu :(


Monday, 11 February 2013

Ketika Cinta Berbagi 2. Sweettttttttt!

Ya Assalamualaikum sahabat-sahabat. Hopefully semuanya sihat. InsyaAllah.
Actually saya bosan, taktahu nak buat apa and suddenly saya terjumpa this story. Sangat sweet. Credit to Ana Muslimah Daie'ah Ilallah ‎(يعقوب). Saya copy dari pofile dia. cuba baca k. 


123 mulaaaa!

 Awak sudi jadi isteri kedua saya?” tanya Fikri tegas dan yakin.

Tiba-tiba mata Fatimah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.

“Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah!” pekik Fatimah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Fikri liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fatimah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fatimah langsung tidak selari dengan penampilannya.

“Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya…” Fatimah mula sebak.

“Tak. Maksud saya – ”

“Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!” potong Fatimah dengan kasar.

“Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa?” suara Fatimah semakin tinggi, setinggi egonya.

Fikri diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fatimah’ di sebalik Fatimah yang dia kenal selama ini.

Fatimah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Fikri seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu.

Fikri muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

“Ada hikmah,” bisik hati kecil Fikri, sekecil pandangannya terhadap Fatimah.

Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Fikri sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yang membawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak.

Keyakinan serta keaktifan Fikri berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam jemaahnya. Malah, Fikri dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agama yang dianutinya sejak sekian lama. Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fatimah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Fikri. Bagi Fatimah, Fikri seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Fikri melamarnya menjadi isteri kedua.

Fikri masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fatimah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fatimah, namun sikap Fatimah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Fikri tersebut. Bagi Fatimah, Fikri tak ubah seperti lelaki lain.

Gerak kerja dakwah Fikri berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu ke hilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Fikri semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang
semudanya.

Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Fikri, sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Fikri.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Fikri dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Fikri sekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiri perjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Fikri menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fatimah atau tidak?

Fikri bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut.

Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Fikri berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya. Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Fikri mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fatimah.

“Awak sudi jadi isteri kedua saya?” tanya Fikri tanpa segan silu.

“Sudi,” jawab Nusaibah ringkas.

“Er, betul ke ni?” tergagap Fikri menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin.

Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit. Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Fikri.

“Kenapa saya?” tanya Fikri ingin tahu.

“Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak,” jawab Nusaibah yakin tetapi sedikit malu.

“Baiklah,” jawab Fikri tersenyum.

Akhirnya, Fikri dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini.

Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Fikri terasa dakwahnya semakin laju. Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Fikri semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Fikri membawa Nusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya.

Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti mesin yang tiada hayat. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Fikri. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

“Abang, saya nak tanya boleh?” sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.

“Ye sayang?” jawab Fikri sambil memandu.

“Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang,” luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.

“Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa,” Fikri menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.

“Yeke? Dia datang program tu rupanya,” jawab Nusaibah riang.

Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Fikri dalam gerak kerja dakwah. Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri kerana usahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Fikri yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Fikri aktif dalam dakwah sebelum ini.

“Kita dah sampai,” Fikri membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail ditangannya.

Fikri berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

“Itu isteri pertama abang,” Fikri menuding jari ke arah khemah tersebut.

“Mana bang?” Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Fikri.

“Tak nampak pun,” Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.

“Siapa nama isteri pertama abang?” Nusaibah sangat berdebar.

Fikri tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.

“Perjuangan,” jawab Fikri.

***********************************************************************************************

“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan Rasul-Nya dan (daripada) berjihad untuk agama-Nya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusan-Nya (azab seksa-Nya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).”
 

Comelkan????

hehe


Sunday, 10 February 2013

Istighfar



Berkurun rasanya,Ku berdoa, menunggu,Hingga tatkala ku berfikir,Aku tidak cukup bagus,
Tuk mendapat petunjuk-Mu.

Namun,
Ayat-Mu mengatakan,Kau suka hamba-Mu berdoa pada-Mu,Maka ku terus berdoa,Mungkin akan terlepas,Sekeping dua doaku,Sampai ke Arasy-Mu.

Kelmarin ku tersedar,
Setelah ku amati tafsir firman-Mu,Tentang tawakkal pada-Mu,Maka ku ubah diri,Ku sedari kesilapanku.

“ya Allah, tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau. Sungguh aku ini termasuk orang-orang yang zalim”.
Allahumma, la ilaha illa anta. Subhanaka, inni kuntu minazzhalimin

Ampuni aku ya Allah :(









Saturday, 21 April 2012

Doa' for Syria

Assalamualaikum

Hyeee mate! hehe.Actually I just wanna shared something yang I jumpa dekat harian metro online tadi.
Here it is

                                                                             






قنت رسول الله صلى الله عليه و سلم شهرا متتابعا في الظهر والعصر والمغرب والعشاء وصلاة الصبح في دبر كل صلاة إذا قال ” سمع الله لمن حمده ” من الركعة الآخرة يدعو على أحياء من بني سليم على رعل وذكوان وعصية ويؤمن من خلفه .
(Sunan Abu Daud)
Terjemahan:
Rasulullah S.A.W. melakukan qunut satu bulan berturut-turut pada solat Zhuhur, Ashar, Maghrib, ‘Isya dan Subuh di akhir setiap solat, yakni apabila baginda telah membaca “Sami’allaahu liman hamidah” dari raka’at terakhir, baginda S.A.W. mendo’akan kecelakaan atas mereka, satu kabilah dari Bani Sulaim, Ri’il, Zakwan dan Ushayyah sedangkan orang-orang yang di belakang beliau mengaminkannya.

Klik gambar di atas untuk besarkan
ERTI DOA QUNUT NAZILAH
Qunut ertinya membaca doa kerana sesuatu bala bencana supaya kita dilindungi Allah dari bahaya.
CARA MEMBACA QUNUT NAZILAH
Qunut Nazilah boleh dibaca pada setiap solat fardhu: Zohor, Asar, Maghrib, Isyak dan Subuh. Ia dibaca pada rakaat terakhir selepas bangun dari Ruku’ untuk ‘Itidal, iaitu selepas membaca “Sami’allaahu liman hamidah”.
Doa dibaca ketika berdiri untuk I’tidal. Ada tiga cara membaca doa tersebut. Boleh memilih salah satu dari cara-cara berikut:
  1. Membaca doa Qunut sepertimana yang biasa dibaca ketika solat Subuh.
  2. Membaca doa Qunut Nazilah sahaja sepertimana yang di dalam lampiran
  3. Membaca doa Qunut subuh dan diikuti dengan doa Qunut Nazilah.
Peringatan:
  • Jika para Imam tidak menghafal Qunut Nazilah yang dilampirkan, bolehlah membaca doa qunut sepertimana dalam solat subuh. Kemudian doa nazilah ini boleh dibaca selepas solat.
  • Imam hendaklah meberitahu para jemaah bahawa qunut akan dibaca di dalam solat agar mereka mengaminkan bersama doa tersebut.
  • Jika solat secara bersendirian juga boleh dibaca doa qunut nazilah. Dalam masalah ini ulama’ berselisih pendapat dan pendapat yang paling rajih (disepakati) adalah dibolehkan.
Marilah kita sama-sama bacakan doa ini khusus untuk saudara-saudara kita di Syria dan amnya kepada kaum muslimin dimana saja berada.
Okey itu sahaja. Sharing is caring mate! bye bye.
As Salam
:)